Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran Matematika Berbasis Pemecahan Masalah

Ada empat langkah pada proses pemecahan masalah yang harus dilatihkan kepada para siswa. Berikut ini adalah penjelasan untuk setiap langkahnya.

1. Memahami masalahnya

Pada langkah ini, para pemecah masalah (siswa atau guru) harus dapat menentukan dengan jeli apa yang diketahui dan apa yang ditanyakan. Namun yang perlu diingat, kemampuan otak manusia sangatlah terbatas, sehingga hal-hal penting hendaknya dicatat, dibuat tabelnya, ataupun dibuat sket atau grafiknya. Tabel serta gambar ini dimaksudkan untuk mempermudah memahami masalah dan mempermudah mendapatkan gambaran umum penyelesaiannya. Dengan membuat gambar, diagram, atau tabel, hal-hal yang diketahui tidak hanya dibayangkan di dalam otak yang sangat terbatas kemampuannya, namun dapat dituangkan ke atas kertas.

2. Merancang model matematika

Pada langkah ini, para pemecah masalah (siswa atau guru) harus dapat mengaitkan masalah yang ada menjadi masalah matematika. Masalah yang ada dapat diubah menjadi persamaan atau pertidaksamaan, sistem persamaan atau pertidaksamaan, masalah segitiga sebangun, kongruen, atau masalah geometri. Meskipun tidak selamanya berlaku seperti ini, biasanya yang ditanyakan dimisalkan dengan x, y, t, atau variabel lain. Jadi, pada tahap ini para siswa akan belajar untuk dapat mengaitkan masalah yang ada dengan konsep atau pengetahuan matematika dan mengubah masalah tersebut menjadi masalah matematika. Istilah lain yang digunakan untuk langkah ini adalah pemodelan (modelling).

3. Menyelesaian model

Pada langkah ini, para pemecah masalah (siswa atau guru) harus dapat memecahkan masalah yang sudah diubah menjadi masalah murni matematika. Contohnya, jika masalah yang ada sudah diubah menjadi sistem persamaan dengan dua peubah, maka selanjutnya para siswa harus dapat memecahkan masalah yang sudah berbentuk sistem persamaan dengan dua peubah. Artinya, mereka harus dapat menentukan himpunan penyelesaiannya.

4. Menafsirkan solusi

Jika pada langkah 2 di atas, telah dimisalkan bahwa x merupakan ukuran panjang suatu persegipanjang, lalu pada kegiatan (langkah) 3 didapat bahwa x= −2 atau x= 3. Dengan demikian dapatlah disimpulkan bahwa panjang persegipanjang tersebut adalah 3 satuan. Nilai x= −2 tidak memenuhi karena panjang suatu persegipanjang tidak mungkin bernilai negatif.

Gunakan empat langkah di atas untuk menyelesaikan empat masalah atau soal berikut!

1. Pak Rudi memelihara beberapa ekor ayam. Setelah satu tahun, jumlah ayamnya bertambah 250 ekor ayam. Untuk memudahkan pengawasan, ia akan menjual sebanyak 28% dari ayamnya. Ternyata sisa ayamnya sekarang masih 68 ekor lebih banyak dari jumlah ayamnya semula. Berapa ekor ayam yang dimiliki Pak Rudi pada awalnya?

2. Kuadrat umur Yuni adalah 400 lebihnya dari kuadrat jumlah umur Kiki dan Sisi. Jika jumlah umur Kiki dan Sisi adalah 10 kurangnya dari umur Yuni, tentukan kuadrat jumlah umur Yuni, Kiki, dan Sisi!

3. Bilangan x = 1234567891011121314 … 9899100 … 997998999 merupakan suatu bilangan yang terdiri atas beberapa angka berurutan, dimulai dari 1, lalu 2, 3, 4, .., diikuti 98, 99, 100, 101, … , dan diakhiri dengan 997, 998, 999. Tentukan angka ke 2009 dari kanan.

4. Pola ABBCCCDDDDABBCCCDDDDABBCCCDDDD … berulang sampai tak terhingga. Huruf apakah yang menempati urutan ke 2533!

Sumber : P4TK Matematika

About labarasi

Guru Matematika

Posted on Juni 29, 2011, in Matematika and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Back Link

  • %d blogger menyukai ini: